STNK? Sakit??

Hari kamis tgl 19 juni 2008 kemarin.. aku memutuskan untuk cuti.. mo perpanjangan STNK. Yah.. habisnya sih tanggal 26 Juni 2008.. cuman daripada mepet dan mendadak.. jadi deh pilih 1 minggu sebelumnya aja.

Pukul 9 pagi berangkat dari rumah, skalian bawa Farrel, nenek & atoknya.. (hehehe.. 1 kluarga dibawa ).. Soalnya tar jam 14.00 mo jemput ayahnya Farrel di bandara, trus biar aku yang bagian ribetnya…ngurus sana ngurus sini. Sampe di SAMSAT langsung photocopy berkas dan minta formulir.. Isi formulir dan segera ke bagian terkait. BPKP asli diminta.. trus menurut petugas, BPKP harus direvisi karena adanya perubahan dari plat BM ke plat BP.. Jadi deh aku harus menyelesaikan BPKP tersebut sbelum perpanjangan STNK. Di lantai 2 ketemu seorang ibu berpakaian seragam dengan perawakan gemuk dan muka cemberut.. ga enak banget liatnya.. kasar lagi.. haduh.. kapan sih pemerintahan bisa memberikan service yang paling mudah? Senyum..Smile.. (ya walau ga semuanya seperti itu).. Eeeh ternyata aku “dilempar” ke petugas yang satu nya.. syukurlah.. petugas yang ini cantik dan lebih ramah.. Menurut petugas tersebut BPKB ku udah direvisi ke plat BP.. Wah… bolak-balik jadinya. Petugas dilantai bawah meriksanya ga teliti.. aku pun ga tau tuh kalo ternyata BPKPnya udah diubah ke BP.. soalnya taon lalu bukan aku yang perpanjangan. Selesai berkas.. menunggu no. antrian. Saat itu nomer 22 dan aku kebagian no. 43, masih harus menunggu 21 orang lagi. MENUNGGU ADALAH PEKERJAAN YANG MEMBOSANKAN. 1 orang diselesaikan dalam waktu lebih dari 10 menit, belon lagi orang yang main nyosor aja ga pake no antrian.. belon lagi dipotong istirahat makan tanpa ada penggantinya.. Kita yang nunggu.. ya tetap disuruh nunggu.. Alhasil sekitar jam 14.30 baru dipanggil. Teliti punya teliti..petugas itu minta aku untuk kembali menggesek no. rangka dan no. mesin karena ga jelas dan ada kemungkinan beda. Rasanya pengen nangis.. udah siangan begitu, masih ada yg kurang.. Eeeh.. ternyata petugas geseknya dah pada kabur. Mana belon makan siang, Farrel juga maen2 disitu sempet kejedot dan jatuh.. Malah diminta untuk dateng besok lagi. Dah seharian tapi ga kelar.. Nyerah deh aku.. daripada marah-marah sama petugas (nanti malah dipersulit).. aku memutuskan untuk ke bandara aja jemput ayah Farrel. Jam 4 sore baru sampe rumah.

Malamnya, aku liat Farrel badannya panas, hidungnya meler, dan sesekali batuk. Ya mungkin karena ke-cape-an seharian dibawa. Hah.. Memang hari yang ……………… Udah STNK ga kelar, eh Farrel sakit pula..

4 thoughts on “STNK? Sakit??

  1. turut prihatin ya mbak..aku mampir kesini dan baca postingannya.. jd inget aku juga baru aja kesel sama pejabat pemerintahan. Ceritanya hari ini ada janji meeting dgn salah seorang staff di menpora, Dia sendiri yg bikin janji buat ketemu jam 11 di kantornya. Aku dan team udah standby dan nunggu selama 45 menit. Tiba2 baru dikabari kalo ybs tdk ada di kantor dan kita diminta dtg lg bsk pagi.huh.. nggak profesional bgt sih.. dan caranya itu lho.. gak bgt! dikira waktu itu gak berharga kali ya…(maaf ya jd curhat.. salam kenal ;p)

  2. ameleea said: turut prihatin ya mbak..aku mampir kesini dan baca postingannya.. jd inget aku juga baru aja kesel sama pejabat pemerintahan. Ceritanya hari ini ada janji meeting dgn salah seorang staff di menpora, Dia sendiri yg bikin janji buat ketemu jam 11 di kantornya. Aku dan team udah standby dan nunggu selama 45 menit. Tiba2 baru dikabari kalo ybs tdk ada di kantor dan kita diminta dtg lg bsk pagi.huh.. nggak profesional bgt sih.. dan caranya itu lho.. gak bgt! dikira waktu itu gak berharga kali ya…(maaf ya jd curhat.. salam kenal ;p)

    ya ga taulah…. apakah ini sudah menjadi tradisi atau gimana…daku juga sering alami seperti itu… tp ambil hikmahnya saja.

  3. ameleea said: huh.. nggak profesional bgt sih.. dan caranya itu lho.. gak bgt! dikira waktu itu gak berharga kali ya…

    tul mba.. mereka ga mikirin waktu kita.. Ga banget deeeh..Salam kenal y mba… ^-^

  4. manggatiga said: apakah ini sudah menjadi tradisi atau gimana…daku juga sering alami seperti itu… tp ambil hikmahnya saja.

    nah.. kalo mo dibilang tradisi.. bener juga mas..hikmahnya? mereka harus belajar memberikan service yang lebih baik ga usah kelamaan.. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s